Site Loader
10 Tempat Wisata di Kamboja Paling Hits Dikunjungi

1. Angkor Wat

Sejauh ini merupakan objek wisata utama di negara ini, monumen abad ke-13 ini adalah situs keagamaan terbesar di dunia. Itu menginspirasi dan mempesona semua orang yang berkunjung. Dinding luarnya dikelilingi oleh parit dan bagian dalam candi itu sendiri menjulang lebih dari tiga tingkat hingga ketinggian 669 kaki. Dibangun oleh Raja Suryawarman II dan pada awalnya merupakan tempat suci Hindu, tetapi kemudian diubah menjadi Budha. Kerumunan mulai berdatangan setiap hari sebelum fajar, untuk menyaksikan matahari terbit di atas bangunan megah itu. Tidak ada perjalanan ke Kamboja yang lengkap tanpa memasukkan Angkor Wat ke dalam rencana perjalanan.

2. Kuil Bayon

Ini adalah salah satu yang paling misterius dari semua Kuil Angkor. Dibangun pada akhir abad ke-12 atau awal abad ke-13 sebagai kuil resmi Raja Jayawarman VII. Itu berdiri di pusat ibu kota Jayawarman, Angkor Thom. Yang membedakannya dari yang lain adalah 216 wajah raksasa yang diukir di menara batu, yang menonjol keluar dari teras yang lebih tinggi dan diukir di sekitar puncak tengahnya. Dua set relief dasar yang mengesankan juga memiliki makna budaya yang besar. Ini menghadirkan kombinasi yang tidak biasa dari adegan mitologis, historis, dan terkadang duniawi.

3. Banteay Srei

Meskipun ini adalah 15 mil penuh dari Angkor Watt, fotografi laser arial baru-baru ini telah menunjukkan bahwa itu semua adalah bagian dari konurbasi terbesar di planet ini. Konstruksi selesai pada 967AD dan candi dibangun dari batu pasir merah, memberikan tampilan yang khas. Dinding Banteay Srei dilapisi dengan ukiran yang rumit, dianggap sebagai salah satu yang terbaik dari jenisnya. Semua kuil Angkor dibangun untuk Raja, Ini adalah pengecualian, yang didirikan untuk menghormati Yajnyavahara, penasihat Raja Rajendravarman.

4. Koh Ker

Untuk periode singkat dalam sejarah, 928 hingga 944AD, Koh Ker adalah ibu kota Kerajaan Khmer. Namun, selama waktu yang singkat ini, beberapa bangunan dan patung yang spektakuler dibuat di sini. Makhluk yang dominan, Prasat Thom, sebuah piramida luar biasa yang menjulang setinggi 98 kaki ke udara. Di puncaknya ada patung Garuda raksasa, makhluk mitos, setengah manusia setengah burung, diukir di batu, untuk menjaga Puncak. Untuk waktu yang lama candi ini tidak dapat diakses, namun jalan tol baru sekarang dibuka dan candi tersedia untuk dikunjungi semua orang.

5. Kratie

Bekas Kota Pasar Kolonial Prancis yang tenang ini berdiri di tepi Sungai Mekong, pasarnya masih menjadi intinya. Titik perhentian reguler bagi para backpacker, tempat ini hanya memiliki pariwisata terbatas, tetapi terkenal sebagai rumah bagi Lumba-lumba Irrawaddy. Semakin menjadi spesies yang terancam punah, makhluk menyenangkan ini telah hidup di sini selama berabad-abad. Mereka memiliki hubungan simbiosis dengan nelayan lokal, membantu mereka menjebak ikan, sebagai imbalan untuk makan malam mereka. Diperkirakan hanya tersisa sekitar 80 ekor lumba-lumba di sini.

6. Bokor Hill Station

Dekat dengan Kampot di selatan negara itu, Bokor Hill Station digunakan sebagai tempat peristirahatan bagi orang-orang yang ingin melarikan diri dari panas yang terkadang menyengat di Phnom Penh. Itu ditinggalkan pada 1940-an karena invasi Jepang dan lagi pada 1970-an selama Rezim Khmer Merah yang kejam di Pol Pot. Kini terasa seperti kota hantu, terbengkalai, terkecuali kantor pos lama, meski sebagian besar bangunannya masih berdiri. Kepentingan strategisnya digarisbawahi oleh fakta bahwa pihak berwenang Kamboja masih memelihara pos penjaga di lokasi tersebut.

7. Pagoda Perak

Pagoda Perak berdiri di dalam halaman istana Kerajaan di jantung kota Phnom Penh. Namanya diambil dari 5000 ubin perak yang menutupi lantainya. Ini menampung dua Patung Buddha terpenting di negara ini, kristal Buddha abad ke-17 dan versi Maitreya seukuran manusia, dihiasi dengan 9584 berlian. Dinding bagian dalam halaman pagoda dihiasi dengan mural mitos Ramayana yang dilukis oleh 40 seniman Khmer antara tahun 1903 dan 1904.

8. Tonle Sap

Danau pedalaman yang menakjubkan ini adalah yang terbesar di Asia dan mengalami perubahan dramatis setiap tahunnya. Pada musim kemarau kedalaman maksimum hanya 3 kaki dan luas sekitar 1.000 mil persegi. Namun ketika hujan monsun datang membengkak secara dramatis hingga kedalaman 30 kaki dan luas total 6.200 mil persegi. Sungai yang mengaliri itu, disebut juga Tonle Sap, mengubah arah alirannya dua kali setahun, akibat dari banyaknya volume air. Desa terapung di danau ini luar biasa, memiliki rumah, sekolah, toko dan kantor polisi.

9. Sihanoukville

Ini adalah resor pantai nomor satu di negara ini dan berkembang pesat. Pantai berpasir putih yang luas dan laut yang jernih telah menjadi alasan di balik transformasi pelabuhan nelayan yang tenang menjadi resor tepi laut utama dalam beberapa tahun terakhir. Banyak hotel baru telah dibangun seiring dengan berkembangnya kawasan untuk memenuhi permintaan pariwisata.

10. Preah Vihear

Kuil Khmer yang terletak tinggi di Pegunungan Dangrek di perbatasan dengan Thailand telah menjadi subyek konflik serius antara pemerintah Kamboja dan Thailand dan penyebab kebencian yang mendalam antara kedua negara, dengan keduanya mengklaimnya sebagai milik mereka. Pada tahun 2009 beberapa tentara terbunuh dalam konflik di sini dan ketegangan masih memuncak pada kesempatan tertentu. Dari semua kuil Khmer, ini adalah salah satu yang memuji lokasi terbaik, menawarkan pengunjung pemandangan luar biasa ke pedesaan yang berdekatan. Dibangun pada abad ke-11 dan ke-12 pada masa pemerintahan raja-raja Khmer Suryavarman I dan Suryavarman II dan didedikasikan untuk dewa Hindu Siwa.